Friday, May 4, 2012

Bulan Pertama

seperti pesan sponsor dari bokap gue, pernikahan itu merupakan proses dan perjuangan seseorang untuk mencapai syurga, sehingga dibutuhkanlah banyak penyesuaian, perjuangang, pengertian, dan pesan sponsor bapak mertua "yang rukun, yang rukun, kalian yang rukun yah.. "

bulan pertama dipernikahan Mr. & Mrs. A dilalui dengan kegiatan yang masih berhubungan dengan paarteeeh paarteeeh.. yup.. 2minggu setelah acara di jakarta, kami ada acara ngunduh mantu (seperti yang sdh gue posting di sini dan di sini).. H-3 acara itu gue dan Mr.A sampai di surabaya.. sejak resmi menjadi suami istri banyak yang harus kami sesuaikan baik penyesuaian kebiasaan, penyesuaian kultul budaya, bahasa dll.. doakan semoga penyesuain itu menjadi pelajaran yang menyenangkan bagi kami.. amin

contoh kecilnya.. dirumah gue sarapan itu adalah wajib hukumnya walaupun cuma secangkir teh manis hangat itu wajib (dr kelg Mr.A, cm Mr.A yg ga bisa sarapan) 
bagi Mr.A.. sarapan itu penyiksaan.. bisa buat perutnya mules.. jadi klo Mr. A minum teh manis secangkir ajah, begitu parkir perutnya sdh ada yg meremas2, kemudian mulas (walaupun paginya Mr. A sdh setoran tetep ajah muleess dia).. lebaay deeh, pelan2 yah, insya Alloh bisa.. sarapan itu penting, sebagai energi awal untuk kita beraktifitas, jadi harus dipaksa krn ini mengarah ke hal kebaikan :D

dan ini contoh lainnya

Setelah seranjang bersama Mr.A tiap bangaun tidur pasti gue dikasih tangan buat dicium aka salim or cium tangan.. awalnya gue kira karna Mr. A merasa bangga kali yah udh punya makmum, jadi itung2 sebagai pengabdian gue sbagai istri yang solehah, gue ikutinlah *ngoook* tapi begitu sampai surabaya keluar kamar Mr.A bisikin gue, ikutin aku yah.. (sambil mikir heh apaan neh, mau ngapain neh) ooh ternyata kebiasaan cium tangan dan menanyakan kabar itu lahir dari kelgnya.. jadi tiap pagi, bgtu kita pertama kali bertemu dengan anggota kelg lain, maka wajib hukumnya bertegur sapa menanyakan kabar sambil salaman (yang muda cium tangannya yang tua)

ada kejaidan yang bikin gue rada terlihat bodoh dari kebiasaan salaman dipagi hari itu. pagi itu rumah surabaya sudah ramai oleh sanak saudara untuk persiapan ngunduh mantu termasuk ada jidah (read : bahasa arabnya nenek).

(jidah duduk diteras bersama saudara yang lain, gue jalan disebelah Mr. A menuju ke teras)
Mr. A : cium tangan jidah
Jidah : WARAS man?
Mrs. A begong, cengo (dalam hati) heh?? matii gue nikah sama orang gila?? ko jidah nanya laki gue waras apa engga
Mr. A : alhamdulillah waras jidah.
Mrs. A : giliran gue cium tangan jidah, pas dicium pipi kanan jidah pun bilang "piye zil, waras?
ga tau harus jawab apa, jadilah gue juga jawab " alhamdulillah Waras jidah" padahal ngebatin, jidah please deh gue ga gilaaaaaa 

begitu masuk kedalem gue buru2 tanya Mr.A, apa itu jidah maksdnya ko nanya kita waras apa engga?? sejak kapan ak gilaa??
Mr. A : malah ngakaak.. km fikir waras artinya apa??
Mrs. A : yah Waras.. udah ga gila lagi..
Mr. A : waras itu bahasa jawanya "sehat", dipergunakan untuk menanyakan kondisi seseorang, jadi tadi jidah tanya, kita sehat ga hari ini..
Mrs. A : oalaaah, ak kira jidah mikirnya kita anggota RSJ :D

dan begitulah permulaan penyesuaian Mr. & Mrs. A :)

4 comments:

Sharleen said...

Alhamdulillah,

Saya juga waras Zil..
Wkwkwkwk

Annisa Rizky said...

sampeyan wis waras zil :P hahahahahahaha...

Koesoemo Widodo Family said...

hahahahaa.... jangan lupa ya sama kuliah pendek bhs jawa dari gue tadi, wkwkwkwk

Simply Nella said...

Lugunya kamu nak..nak..
Wes..sing waras ngalah... #eh lho iki opo :p